Friday, December 4, 2020

December 2020 Wishes

 


1. Menyelesaikan final exam kelas Marketing & Psychology of Child Development dan submit final paper RME
2. Menyelesaikan kelas Instagram organik oleh Niko Julius
3. Menyelesaikan website online course maryamqonita.com
4. Upload postingan minimal 1 - 2 kali sehari
5. Melakukan setoran muroja'ah secara rutin
6. Mengikuti kelas Sanbercode untuk belajar Wordpress

Thursday, October 1, 2020

October 2020 Wishes

 


  1. Menyelesaikan setoran murojaah satu juz, satu pekan 1/3 juz.
  2. Mengerjakan setiap tugas kuliah dan belajar untuk kelas dan ulangan dengan amat baik.
  3. Menyelesaikan tutorial The Complete JavaScript di Udemy.
  4. Mengikuti online course Skill Launcher oleh Pak Bong Chandra.
  5. Merapikan segala administrasi dan kegiatan Open Access Indonesia.
  6. Mengadakan satu kelas Webinar Open Access Indonesia.
  7. Menjalankan akun Instagram @Thrive_idn yang fokus terhadap ilmu marketing.
  8. Belanja satu pekan tidak boleh melebihi 30 USD.
  9. Melakukan budgeting dengan lebih rapih.
  10. Menyelesaikan membaca dua buku tentang bisnis.
  11. Menyelesaikan proyek ulang tahun Jo Jung Suk Aloha CJS international project.
  12. Menulis bab awal Indonesia terakhir sekitar 10-20 halaman.

Wednesday, March 18, 2020

Seven-Dollar Pants [UTS Psikologi Branding]

Berikut adalah tugas Midterm Exam untuk mata kuliah Psychology of Branding. Tugas dari mata kuliah ini adalah menjawab pertanyaan, jika kalian adalah sebuah produk, maka kalian adalah brand apa? Dan bagaimana brand kalian bernilai di pasaran?

Saat dosenku melakukan briefing kepada para mahasiswanya di kelas. Ada yang menjawab Starbucks karena menyenangi kopi dan kesantaian. Sementara itu, ada juga yang menjawab Apple karena menyukai teknologi dan layanan yang ditawarkannya. Sementara ini jawabanku, jika aku sebuah produk, maka aku adalah celana seharga tujuh dolar.

Alhamdulillah Midterm Exam aku ini mendapatkan nilai A dan dosenku berkata bahwa ini adalah excellent paper. Btw, kalau kalian merasa paper ini biasa saja, mungkin perlu diketahui bahwa dosenku itu memang baik banget kalau kasih nilai :D Firasatku malah, semua orang di kelas mendapatkan nilai A. Hehehe. Karena banyak yang minta ingin tahu bagaimana midterm paper ini, jadi aku posting saja sekalian di blog:

Midterm Psychology of Branding - Maryam Qonita

Seven-dollar pants

One day, I was sitting in the subway after returning from campus. I was together with one of my friends. After waiting for a while, my friend didn't get a seat. I then stood up to approach her. And I gave my seat to a woman in front of me. I said to the woman, "please, have a sit." But the woman did not sit. Not long after, an Asian man finally sat down. We briefly faced each other because of the awkward situation for a moment.

I approached my friend. I had never noticed this issue before until my friend said that the man who took the seat wore branded and expensive clothes—starting from Prada shoes, to Louis Vuitton brand scarves for 1300 USD.  My friend was confused, why do people with clothes like that ride public transportation, not riding a luxury car instead.

Hearing my friend was admiring branded goods, I was amazed to listen to her. I also remembered the journal article "Symbols for Sale" by Sydney J. Levy. Many people understand things like that, and they value symbols more. But there are still people like me who don't understand and don't care. On the other hand, I feel grateful because I don't need to feel urged by the social pressure that exists. I tend to buy an item more likely because of its practical values. In fact, my entire collection of pants now are seven-dollar pants I purchased at Costco. Those pants are warm during winter and durable. For me, that’s enough.


I am a person who values ​​differences of thought. I appreciate the views of others who believe that branded products are more valuable than non-branded products—if you really think they are. But some people think that I take cover below a robe "do not understand or do not want to understand." Yup, I shared the story above on social media. Then I got a reprimand from several people. For example, they said I don't consider the salary of workers who might not get enough income because the company sells the pants only for seven dollars.

I am studying the Psychology of Branding. So, I explained to the people on my social media that the value of a branded item or art value was obtained purely from the user's subjectivity. If indeed the person considers a branded item to be more valuable, then it is. If one considers the value of a symbol of branded products does not exist (except for its practical values), then so it is. And I often find myself the second type of person, and these people can’t force their value to emerge in my intrinsic self.

As for the argument that said I don’t consider the salary of factory workers, I told them that it is almost impossible for consumers to always consider these things every time we buy a product. Moreover, today's world makes people tired of making decisions. They want to get a good quality product quickly and instantly.

Like Professor Paul, I'm not a person who understands the art of painting. One day I visited a museum on a group tour. I wandered around for fifteen minutes for curiosity. Next, I sat in one corner of the museum for two or three hours to study in preparation for my final exam. Although there is a feeling of guilt because other people must think I am a person who cannot appreciate art. But the fact is, objectively, my action cannot be judged either it was right or wrong. My action at the museum was decided by me, whether I enjoyed the artworks or not.

I asked five of my best friends for this essay. Two of them are my best friends for more than two decades, and we have met since we were babies. They have one opinion in common about me. I am a person who likes to explore new insights. From the idea that I gained, I am not worried about expressing my opinion even though it was different from common people.

I also tend not to care about other people's opinions about myself: how I think differently, how I look (I don't use makeup to class, and I don't use branded clothes). And I don't care how people end up disagreeing with me. Even though in the end, that kind of self-brand projected an arrogant part of me.
To a certain extent, I understand that my arrogant side will not work in the Market place. So, in some situations, I pulled myself back and improved my brand as a person. I also receive input from others, listen more, and keep my mind open.

On the other hand, as a person who prioritizes practical values. I think I bring more positive advantages to the world rather than disadvantages. Because I am a person who contributed to the achievement of the 2030 Sustainable Development Goals launched by the United Nations, specifically how open education and research will contribute to the development of all aspects of the world, such as health-care and climate action. I will explain more about this.

The TEDx video "The Rise of the Collaborative Consumption" was fascinating to me. In terms of economy, the world has become more open, and symbols will only become a commodity. People don't care anymore when riding an Uber. Either they ride a Toyota or a BMW. What they care about is the practical values ​​of the car, whether it will take them from point A to point B or not.

I am the president of an organization called Open Access Indonesia. I spoke to people in educational conferences that open science, open access, and open research are the future of science. So not only in terms of economy, all over the world have become more open.

In terms of research and education, researchers who brag of the big names of journals and indexation of Scopus for rank and prestige, eventually they will be left far behind. They paid for publication in these journals, and people don’t read their published articles. Because even if students want to access the scientific article, they need to pay expensively for it. There is no use except for their prestige itself. Therefore, I advise researchers and academics to publish their works in open access journals, although not prestigious, people can access the articles for free.

Especially with the current health crisis, people, health care providers, and the government no longer care where a scientific article is published. What they care about is the practical values ​​of the knowledge conveyed in the article, whether that knowledge is useful for preventing diseases and overcoming other health problems and whether the article can be accessed easily as a basis for policymaking. People don’t care anymore whether the article was published in the prominent journal Elsevier or merely a campus repository. 

I know it doesn’t describe directly about my brand, but I think your brand can be determined from what you have been thinking and strive for.

At this stage, I hope, if only long ago, science was not an expensive and prestigious item. Then a journal article about Coronavirus by Cheng et al. 2007 would not be ignored. And now the world would not face a major crisis like today.

Yes, I am someone who doesn’t care about prestigious symbols. I even inspired by Professor Paul when he advised his students on making brands only as commodities in the future. The seven-dollar pants might be my brand, as a symbol for me to put forward practical values ​​rather than prestige in various fields of life (lifestyle, economy, education, etc.). And I believe my brand, in general, will bring more benefits to the world rather than the negative downside.

Friday, March 13, 2020

Beradaptasi Kuliah S2 di New York University


Sebenarnya, ada sebagian dari diriku masih gak percaya kalau aku lagi kuliah pascasarjana S2. Rasanya kayak baru kemarin aku lulus pesantren (setingkat SMA) dan rasanya baru kemarin aku bulak-balik naik KRL jaman kuliah S1. Sementara dalam ingatanku, orang-orang yang bergelar S2 adalah guru-guruku dan dosen-dosenku. Orang-orang pintar, bijak, berwibawa, dan berpendidikan tinggi. Dan aku ngerasa beruntung banget punya privilege yang sama dengan mereka, untuk menempuh pendidikan tinggi juga.

Kenapa sebagian diriku ini masih gak percaya? Soalnya dalam ingatan masa kecilku itu, kuliah pascasarjana itu artinya aku sudah jauh lebih dewasa, lebih cerdas, lebih anggun, dan lebih bijak. Sangat produktif dan tidak lagi sibuk memikirkan hal-hal percuma. Entah aku berkutat di laboratorium, jago ngomong Inggris kesana kemari, selalu berpakaian super modis dengan sepatu bot hak tinggi, atau hadir di berbagai konferensi internasional sebagai pembicara keren.

Nyatanya? Beda jauh.

Saat bicara di PBB ketawa-ketawa padahal gugup :D
Ya, aku masih suka nonton drama Korea, suka nyari video lucu di Youtube, menghabiskan waktu di media sosial, rebahan di kasur sambil merenungkan nasib hidup, kesulitan menemukan laboratorium, masih kagok ngomong bahasa Inggris (hanya modal berani aja terkadang), juga menjadi pembicara konferensi pun masih terbata-bata dan gugup. Tampil anggun? Bahkan setelah mikir sepuluh kali untuk beli baju baru tetap tidak aku beli demi hemat. Padahal, I can afford the clothes namun tetap saja, selalu banyak prioritas lain yang lebih penting. Penampilanku pun sama dengan sepuluh tahun lalu, Maryam yang terkadang pakai jilbab miring di tempat umum.

Well ada satu sih yang beda. Sekarang mandi setiap hari dan cuma pakai baju yang udah dicuci :D

But generally, this is me, still the same Maryam.

Maryam Qonita yang sama namun menghadapi tantangan yang berbeda. Di sini aku mau breakdown beberapa tipe adaptasi yang aku lalui selama masa-masa aku kuliah S2 di New York University. Aku berharap mungkin pengalamanku ini bisa bermanfaat untuk teman-teman semua.

Adaptasi Pertama: Bahasa.


Tantangan utamanya adalah kendala bahasa sih. Soalnya ini pertama kalinya bagiku untuk kuliah di luar negeri.

Misalnya saat di semester pertama, aku seringkali kesulitan untuk menangkap maksud dosenku jika beliau bicara hal-hal yang spesifik dengan tempo yang cepat. Begitu pula ketika temanku dengan logat yang berbeda-beda, ada bahkan yang suaranya pelan, pronounciation-nya tidak jelas, dan cara bicaranya cepat. Ya, aku sering lost kalau beberapa orang udah ngomong. Terus cuma angguk-angguk atau ketawa pura-pura ngerti.

Atau misalnya saat aku ingin menyampaikan pendapatku. But I keep translating in my head. Jadi sebelum aku ingin menyampaikan pendapatku, aku susun dulu kata-katanya, kutranslasi ke bahasa Inggris, lalu aku tanyakan. Dan ketika akhirnya dosenku mulai melakukan tanya jawab dan diskusi denganku (mengelaborasi maksudku atau bertanya kenapa aku berpikir seperti itu). Jadi, aku translasi maksud beliau ke bahasa Indonesia, aku jawab dulu dalam pikiranku ke bahasa Indonesia, aku susun kata-katanya dalam bahasa Inggris dan baru aku sampaikan. That’s a big deal you know. Karena gak ada yang mau terjebak dalam situasi canggung dan ditonton seluruh kelas kayak gitu.

Pernah sih sekali dua kali ngerasa canggung karena terjebak dalam situasi seperti itu. Tapi kalau dipikir-pikir, sebenarnya lebih banyak suasana tidak canggungnya. Dan lebih banyak kondisi dimana aku berhasil menyampaikan pemikiranku dengan baik atau teman-temanku pernah memujiku atas pemahaman materi yang mendalam (setelah dua hari begadang baca sembilan penelitian). Jadi aku positive thinking aja. Bahwa dibalik keberanian ada kecerdasan dan keajaiban yang bersembunyi di dalamnya.

Aku juga ingat nasihat dosenku, kalau ada yang ingin ditanyakan, jangan ragu untuk tanyakan. Jika ingin berbagi opini, diskusikan. Karena nasihat itu, pada akhirnya aku memposisikan diriku sebagai orang bermodalkan keberanian dan keinginan untuk lebih baik aja dalam memahami materi. Karena hanya orang-orang berani dan bertekad untuk meningkatkan skill mereka, pada akhirnya yang akan menjadi tampil lebih baik.

Kalau kalian melihat orang-orang yang tumbuh besar di Indonesia tapi jago ngomong bahasa Inggris di konferensi-konferensi internasional, percayalah, mereka gak nunggu diam saja atau cuma mengeluh sampai akhirnya fasih berbahasa Inggris. Mereka memang praktik bahasa Inggris setiap hari.

Adaptasi Kedua: Teknis, Resources dan Bahan Bacaan.


Pada awal aku masuk kuliah, aku mungkin menganggap remeh silabus dan beberapa bahan bacaan artikel jurnal yang dibagikan oleh dosenku. Aku cuma baca sekilas-sekilas dan melewatkan beberapa bagian.

Ternyata, karena aku tidak membaca silabus Psikologi Kognitif dengan baik, aku melewatkan tugas yang harus diberikan setiap pekan. Aku juga sering lost ketika kelas melakukan diskusi artikel jurnal, karena diskusi kelas juga berdasarkan tugas yang tersebut.

Salah satu seniorku, Luke, dari Vietnam menasihatiku, kalau mau bertahan di NYU sebenarnya mudah. Tinggal baca silabus, ikuti semua instruksi di website NYU Classes, dan baca readings dengan baik (artikel jurnal yang akan menjadi bahan diskusi kelas). Jika kamu mengikuti instruksi tersebut, bisa dengan cepat beradaptasi dan bertahan.

By the way. saat mendapat nasihat itu dari senior, aku aja belum tahu cara mengakses website NYU classes. Padahal readings dan silabus ada di sana semua. Pokoknya parah banget, udah kayak baby step. Kalau anak NYU dengar bahwa aku sempat tidak tahu bagaimana mengakses website pusat pembelajaran itu, mereka juga mungkin kaget. Karena setiap aktivitas di kelas bergantung ke sana. Atau kita tidak bisa mengikuti kelas sama sekali.

Akhirnya, aku ikuti nasihat seniorku tersebut. Karena meminta nasihat senior juga merupakan salah satu cara beradaptasi kan? Alhamdulillah ada kemajuan pada beberapa pekan selanjutnya. Dan pertama kalinya aku berhasil mengakses website tersebut, rasanya langsung seperti jalan terbuka lebar dan di ujungnya adalah cahaya terang benderang.

Jadi kalau kalian kuliah di negara yang berbeda sistemnya dengan system Pendidikan di Indonesia, pastikan diri kalian selalu up-to-date dengan informasi-informasi dasar atau permasalah teknis yang diperlukan sebagai mahasiswa. Juga jangan malu meminta nasihat dari senior atau teman kalian.

Adaptasi Ketiga: Penelitian dan Tesis.


Nah ini adalah bentuk tantangan terbaru yang aku hadapi saat memasuki semester kedua. Lalu aku sesalkan, karena seharusnya aku menyiapkannya semenjak aku semester satu. Karena banyak sekali persyaratan kampus agar seorang mahasiswanya boleh mengikuti tesis. Sementara pendafataran tesis dimulai dari semester dua. Bagaimana jika di semester satu tidak siap?

Kalau di NYU, persyaratan untuk pengajuan tesis adalah: Keaktifan di laboratorium, IPK tidak kurang dari 3.5 dan juga nilai mata kuliah statistika minimal B+. Sementara saat semester satu, aku belum mengambil mata kuliah statistika, aku tidak aktif di laboratorium, dan nilai IPK-ku tidak sampai 3.5. Intinya semuanya tidak terpenuhi dan aku kejar-kejaran agar itu terpenuhi pada semester dua ketika pendaftaran tesis sudah dimulai. Aku mencari laboratorium dan belajar sungguh-sungguh agar seluruh mata kuliahku mendapat nilai A atau A- biar aku bisa mendapat minimal IPK 3.5. Jadi rasanya setiap hari seperti berada di ujung jurang.

Belum lagi, aku perlu menempuh training khusus agar mendapat sertifikat yang membolehkanku untuk mengambil data dari human subject. Selain itu, terdapat proses birokrarsi dan administrasi yang cukup panjang sebelum akhirnya aku bisa boleh mengambil tesis.

Untuk saat ini, I’m still doing my best untuk bisa mengambil tesis. Meskipun penentunya di akhir sih, apakah aku terkualifikasi atau tidak. Jika pada akhirnya tidak terkualifikasi sebenarnya tidak masalah. Karena mahasiswa tetap bisa lulus dengan mengambil comprehensive exam. Dan memang aku tidak urgen untuk mengambil tesis karena aku belum berencana untuk mengambil S3 dalam waktu dekat.

Nasihatku buat kalian yang mau memanfaatkan kuliah di luar negeri sebagai sarana untuk meningkatkan skill akademik, aku sarankan siapkan dengan baik semua rencana kalian hingga lulus  dari semester pertama. Pilih mata kuliah yang benar-benar kalian minati dan dapatkan nilai terbaik untuk itu. Cari kegiatan akademik lain, seperti keaktifan di laboratorium jauh-jauh hari, gali semua informasi yang diperlukan untuk kualifikasi tesi, dan jalin kedekatan dengan dosen pembimbing maupun senior.

Mungkin itu sekian dariku, jika ada yang ingin ditanyakan, silakan hubungi Instagram @maryam.qonita.

#30DWC #30DWCJilid22 #Squad1 #Day27

Thursday, March 12, 2020

Tips Meningkatkan Motivasi Membaca dan Mengikat Makna

Tips Meningkatkan Motivasi Membaca dan Mengikat Makna - Di tulisan ini saya ingin share bagaimana cara saya produktif membaca, mengikat makna, sebelum akhirnya merangkai kata-kata menjadi sebuah tulisan.

A. MEMBACA

Oke, saya ingin bicara tentang membaca dulu. Membaca bagi saya seperti membuka cakrawala yang sempit. Membuat saya lebih open minded dan menyadari; bahwa saya adalah ikan kecil di dunia yang sangat besar ini dengan segala berbagai macam pikiran manusia. Kalau kata Asma Nadia, “Ingin menjadi penulis tapi gak suka membaca, saya gak ngerti tuh. Karena membaca adalah kuliahnya para penulis.” 

Pesan itu begitu bermakna bagi saya yang ingin menjadi seorang menulis. Dan pada tahun 2020, saya memiliki resolusi untuk membaca 100 buku dalam setahun. Dan hingga saat ini, saya sudah menamatkan 21 buku sejak Januari 2020. 

Berikut adalah tips dari saya untuk bisa membaca banyak buku (yang kita sukai) tanpa harus boros mengeluarkan banyak uang:

1. Saya berlangganan aplikasi yang bernama Gramedia Digital. 


Sebulan berlangganan adalah 89.000 untuk full premium package (fiksi, nonfiksi, buku anak). 45.000 untuk fiksi saja dan 45.000 untuk buku anak.  Saya langganan yang premium.

Setelah berlangganan, hampir semua (tidak semua) buku terbitan Gramedia dapat ditemukan di aplikasi ini. Entah terbitan lama maupun baru. Jadi, daripada saya membeli satu buku seharga 90.000 rupiah atau lebih, lebih baik saya langganan 89.000 untuk akses bacaan yang tidak terbatas selama satu bulan. Karena biasanya dalam satu bulan, saya menyelesaikan bacaan sepuluh buku. Kalau saya beli perbukunya, satu buku 80.000 kali sepuluh. Itu artinya saya perlu menghabiskan uang 800.000 untuk memenuhi minat baca saya. Alhamdulillah ada Gramedia Digital, akses bacaan tak terbatas dengan hanya 89.000 perbulan.

2. Saya memanfaatkan aplikasi Google Playbooks


Jika tidak menemukan buku yang saya cari di Gramedia Digital, saya akan mencari di Google Playbooks. Meskipun di aplikasi yang satu ini, kita tetap harus membayar untuk setiap buku yang ingin kita baca, tapi harganya tetap jauh lebih murah daripada buku fisik. Misalnya Ebook Bumi Manusia seharga Rp 60.000 sementara buku fisik di pasaran Rp 85.000. 

Tips saya jika membaca di gadget: nyalakan bluelight filter dan juga sesuaikan cahayanya yang sesuai dengan kemampuan mata.

3. Membeli buku fisik saat diskon (Islamic Book Fair), membeli langsung dari penulisnya, atau meminjam dari teman.


Saya sebenarnya penggemar buku fisik (paperbook), tapi karena saya sekarang tinggal di Amerika, saya pun terpaksa lebih sering membeli ebook digital. Meski begitu, andai saja saya ada di Indonesia, saya akan membeli buku fisik dengan penawaran harga terbaik. Seperti di IBF.

Saya juga sempat membeli 11 buku fisik karya Bunda Asma Nadia langsung dari penulisnya (karena sebagian besar karangan Bunda tidak akan teman-teman temukan secara digital, ada digital namun tidak legal). Jadi untuk menghargai penulisnya, saya membeli yang asli (dari stok penulisnya) dan bertanda tangan. Harganya pun jauh lebih murah daripada toko buku. Teman-teman bisa kunjungi Instagram @asmanadiapreloved untuk info lebih lanjut.

4. Beberapa aplikasi yang saya sarankan juga: untuk buku bahasa Indonesia ada iPusnas dan untuk bahasa Inggris ada Kindle dan Scribd. Saya langganan Scribd 9 USD perbulan untuk novel-novel berbahasa Inggris. Ini jatuhnya jauh lebih murah daripada saya beli paperbook di Amerika yang satu bukunya sekitar 15-20 USD.

Aplikasi iPusnas
Aplikasi Scribd



Menjaga Motivasi Membaca.

Beberapa orang bertanya apa yang membuat saya konsisten dalam kegemaran saya membaca buku. Sebenarnya saya juga bingung menjawabnya. It just simply your hobby. Awalnya karena saya ingin menjadi penulis yang baik, jadi saya rajin membaca. Namun sekarang, saya ketagihan. Setiap kali membaca buku, cakrawala pemikiran kita semakin terbuka dan saya dapat ilmu baru. Dan setiap kali gak membaca, rasanya kayak ‘haus’. Saya tidak tahu definisi lain selain itu. Juga mungkin, beberapa hal ini membantu saya keep on the track dengan target saya 100 buku dalam satu tahun:

1. Bergabung dengan Komunitas Pencinta Baca di Goodreads.


Bukan seperti Gramedia Digital maupun google playbooks (tempat baca buku), berikut definisi Goodreads melalui Wikipedia:

GoodReads merupakan situs jaringan sosial yang mengkhususkan pada katalogisasi buku. Sama seperti situs jaringan sosial lain, GoodReads mempunyai konten friend, group, maupun discussion. Bedanya, GoodReads memungkinkan anggota untuk menampilkan daftar buku sudah dibaca (read), buku yang sedang dibaca (currently reading), dan akan dibaca (to read). Dalam situs ini, pengguna dapat saling berbagi rekomendasi buku bacaan dengan memberikan review maupun komentar.

Jujur, saya paling senang membangun pertemanan di sini daripada platform sosial media yang lain. Karena kami saling memantau jumlah bacaan satu sama lain dan saling memberi saran bacaan yang mungkin menarik. Disini beberapa teman saya bahkan ada yang sudah membaca 37 hingga 41 buku sepanjang tahun 2020. Jadi karena melihat orang lain lebih termotivasi, itu juga memotivasi saya untuk terus membaca.


2. Belajar membaca cepat, cerdas, bermakna, dan efektif. 

Speed Reading for Beginners oleh Muhammad Noer

Quantum Reader oleh Bobbi DePorter

Berikut dua buku yang membantuku membaca lebih cepat, efektif, lebih bermakna dan pemahaman yang lebih baik. Jadi saya tidak mudah lelah dalam membaca sebuah buku karena saya mempelajari teknik yang membuat cara saya menerima informasi lebih efektif.
B. MENGIKAT MAKNA

Baiklah, sekian tentang membaca. Sekarang tentang mengikat makna.

Saya ingat pada saat saya kecil, saya membaca sebuah buku dan tulisannya: banyak orang membaca buku, namun sedikit sekali dari mereka yang mengikat makna dari tulisan-tulisan tersebut. Maksudnya, banyak dari orang-orang yang membaca, tapi mereka tidak menangkap ide-ide, mutiara hikmah, atau kosakata baru yang mereka baca. Sehingga mereka kesulitan dalam memperkaya tulisan mereka sendiri dari bacaan tersebut.

Dalam sebuah riwayat dikatakan bahwa Imam Ali pernah berkata “ikatlah ilmu (dengan menulisnya)” dan beliau mengatakan itu hingga dua kali. Juga terdapat pernyataan dari Stephen R. Covey yang berkata:

“Sebagian besar dari perkembangan mental kita dan disiplin studi kita berasal dari Pendidikan formal. Akan tetapi, segera sesudah kita meninggalkan disiplin eksternal sekolah, banyak dari kita membiarkan otak kita terhenti pertumbuhannya. Kita tidak lagi membaca secara serius, kita tidak menjajaki subjek baru secara mendalam di luar bidang tindakan kita kita tidak berpikir secara analitis, kita tidak menulis—setidaknya tidak kritis atau tidak dengan cara yang menguji kemampuan kita mengekspresikan diri di dalam bahasa yang baik, jelas, dan ringkas. Sebaliknya, kita malah menghabiskan waktu kita untuk menonton televisi.”

Ada dua hal yang menarik yang bisa ditangkap dari pernyataan Covey di atas:

1) Membaca secara serius
2) Mengekspresikan diri dalam bahasa yang lebih baik, jelas, dan ringkas.

Dalam usaha saya untuk menjalani kedua hal di atas, berikut yang saya lakukan:

1. Meski melakukan speed reading, saya tetap mencoba fokus menangkap ide-ide utama, ide baru dan penting dari setiap paragraf yang saya baca. Justru sebenarnya, lebih mudah bagi saya untuk menangkap ide dengan tempo membaca yang lebih cepat, karena dengan begitu, tidak ada jeda bagi saya untuk melamun saat membaca.

2. Untuk karya nonfiksi, saya stabilo bagian yang menurut saya penting. Untuk karya fiksi, saya highlight rangkaian kata-kata yang cantik, quotes baru, dan kosakata baru. Dan jika saya tidak bisa melakukannya (misalnya, Gramedia digital tidak menyediakan fitur highlight di aplikasi mereka), jadi saya memiliki buku saya sendiri yang menuliskan rangkaian kata-kata dan kosakata baru tersebut buku tersebut.

Buku: Menapak Jalan Dakwah di Bumi Barat, Biografi Pemikiran Imam Shamsi Ali.

Ebook: Bumi Manusia – Pramoedya Ananta Toer (Google Playbooks)

Kumpulan rangkaian diksi dan kalimatnya Mbak Rosi L Simamora dari buku Negeri Para Roh. 


Ebook Negeri Para Roh saya temukan di Gramedia digital—yang tidak memiliki fitur highlight. Jadi saya catat di buku terpisah. Tips ini saya dapatkan dari Pinterest beberapa tahun lalu, platform infografis yang bermanfaat buat penulis. Dan saya aplikasikan sampai sekarang. 

Saya rekomendasikan untuk teman-teman semua mencoba aplikasi Pinterest. Lalu mencari kata kunci apapun tentang ide tulisan teman-teman di aplikasi tersebut. Misalnya plot twist ideas, how to start a novel, writing tips, science fiction ideas, Harry Potter character patterns dsb.

Oh ya, dengan menuliskan rangkaian kata-kata dari novel lain, saya tidak bermaksud plagiasi ya. Saya belajar untuk menulis dalam bahasa yang lebih baik, belajar mengadaptasi gaya, dan memilih diksi yang lebih efektif. Sekian. Semoga Bermanfaat.

Wednesday, March 11, 2020

Symbols for Sale and The Rise of Collaborative Consumption


Pada suatu hari, aku baru saja pulang dari kampus dan aku hendak menyerahkan tempat dudukku di subway pada seorang perempuan. Waktu itu, aku ingin menghampiri temanku yang berdiri tidak jauh. Namun perempuan itu tidak kunjung duduk, lalu yang duduk malah seorang laki-laki asia di sampingnya. Pria itu terlihat tidak enakan, tapi karena dia tetap duduk jadi aku cuekin. Lalu aku membicarakan pria tersebut kepada temanku.

Aku tidak memahami masalah ini sampai temanku tersebut mengatakan bahwa pakaian laki-laki tersebut branded semua. Mulai dari sepatu prada hingga syal louis vitton. Aku periksa harga syalnya di Internet, sekitar 1300 USD. Entah berapa harga semua barang yang melekat di tubuhnya, mungkin bisa ratusan juta? Temanku heran kenapa ada orang seperti itu naik subway, bukannya naik mobil mewah pribadi.

 Mungkin banyak orang yang paham beginian, tapi ada orang kayak aku yang gak ngerti. Dan bersyukur sih, jadi aku gak ngerasa gengsi dan tertekan dengan tekanan sosial yang tinggi. Aku jujur terkejut dengan bagaimana temanku tersebut memberitahuku merek-merek terkenal itu. Kalau aku sendiri ya, aku mencari calan tujuh dolar, hangat dan awet ya sudah cukup. Begitu pula dosenku yang merupakan pakar branding simbol, bahkan meski dia profesornya, semua barang yang dia beli selalu berdasarkan practical values-nya. Bukan simbolnya.

Aku menulis ini di Instastory. Lalu seorang teman berkata bahwa barang branded itu memang lebih bernilai daripada barang bukan branded. Sementara aku berlindung di balik jubah “tidak mengerti.”
Aku mengapresiasi pemikiran dia, karena jika dia beranggapan barang bermerek memang lebih bernilai, maka itu sedemikian adanya. Nilai suatu barang bermerek atau art value itu diperoleh MURNI dari subjektifitas pengguna atau penikmatnya. Meskipun bukan berarti nilai itu ada secara nyata. Satu hal yang pasti menurut profesorku, itu adalah illusi. Karena nilai itu adalah mutlak subjektif. Kalau seseorang menganggapnya ada, ya ada. Kalau gak ada nilainya, ya gak ada nilainya juga.

Jika kalian yang membaca ini adalah orang yang memberi penghargaan lebih sama barang bermerek, ya tidak masalah. Tapi jangan sampai menekan orang lain secara sosial mana yang lebih bernilai dan mana yang tidak.


Dosenku bercerita, suatu hari dipaksa untuk memasuki museum untuk bisa lebih mengapresiasi sebuah seni lukisan. Tapi beliau kesana kemari, gak mengerti. Karena yang beliau pelajari adalah teknisnya, bagaimana menciptakan ilusi dan menjadikan suatu barang (khususnya barang yang diproduksi perusahaan) bernilai lebih di mata orang lain. Tapi bukan berarti seseorang yang S3 di Branding, lalu otomatis menjadikan dia menaruh nilai yang tinggi juga pada simbol-simbol dan art. Karena itu sifatnya intrinsic. Dalam hati manusia. Bukan sesuatu yang dipaksakan dari luar lalu akhirnya ada.

Aku sendiri pernah memasuki museum, keliling sebentar selama 15 menit untuk menghilangkan rasa penasaran. Terus selanjutnya duduk di museum tersebut selama 2-3 jam untuk belajar persiapan UAS.
Faktanya, gak ada peraturan tertulis perbuatanku ini salah atau benar. Tapi jujur, ya ada perasaan bersalah dalam diriku karena orang lain pasti menganggap aku gak bisa menghargai seni. Tapi secara objektfi, tindakanku itu gak bisa dinilai benar atau salah. Tindakanku di museum dinilai dari diriku sendiri. Apakah aku menikmati karyanya atau tidak.

Ada dua buah lukisan, lukisan pertama adalah lukisan asli yang dibuat oleh pelukis legendari A yang sudah meninggal. Harganya jutaan dolar. Satu lagi, lukisan palsu yang dibuat oleh pemalsu lukisan B yang gambarnya persis sama (kualitas cat dan kertas pun sama) dengan lukisan yang asli. Lalu saat semua orang tahui tu palus, lukisan tersebut menjadi sama sekali tidak ada harganya. Nilai jualnya pun turun drastis. Ini mungkin bukti bahwa manusia merupakan makhluk esensialisme, dimana manusia peduli dengan asal muasal suatu benda dan kisah sejarah dibaliknya.

Sedikit mereka tahu misalnya, bahwa lukisan asli yang pertama tersebut berkisah tentang seorang pemalsu lukisan yang melukis sebuah lukisan yang juga gambarnya sama indahnya. Yaitu diam-diam si pemalsu lukisan B.

Siapa yang bisa menilai secara objektfi mana lukisan yang lebih berharga dan bernilai? Lukisan asli atau lukisan palsu? Bagaimana kalian membuktikan bahwa pendapat kalian itu benar? Tidak bisa kan? Ya, itu murni bagaimana kita menginterpretasikannya saja.

Sebagai aktivis sains terbuka, aku pernah berkata bahwa sains terbuka adalah masa depan ilmu pengetahuan. Dunia semakin terbuka sekarang dan para peneliti yang dulu membanggakan simbol-simbol nama jurnal Elsevier maupun indekasasi Scopus, pada akhirnya mereka akan jauh tertinggal. Sekarang yang paling penting adalah manfaat dari isi artikel jurnal tersebut, untuk mencegah banjir atau mengatasi masalah kesehatan. Bukan apakah artikel tersebut dipublikasi di Elsevier atau sekadar repositori kampus.

Begitu pula dalam hal konsumsi dan ekonomi. Dunia menuju yang disebut sebagai collaborative consumption. Siapa yang naik gojek mikirin merek sepeda motor abangnya Honda atau Yamaha? Buat kalian, pada akhirnya yang paling penting adalah membawa kalian dari titik A ke titik B.

Stew Leonard's
Costco

Kalau di Amerika Serikat, terdapat sebuah brand yang bernama Stew Leonards. Sebuah supermarket yang berjualan daging dan bahan-bahan makanan dengan desain supermarket yang disenangi oleh anak-anak. Jalannya pun berkelok-kelok dan penuh taman permainan. Bahkan terdapat sebuah moto besar di dinding supermarket tersebut bahwa: Customers always right.

Landasan dari penciptaan desain supermarket seperti ini adalah agar anak-anak yang dibawa oleh orang tuanya kemari bisa memiliki kenangan indah terhadap Stew Leonards. Jadi mereka akan kemari lagi dengan membawa anak-anak mereka.

Namun kenyataannya pada hari ini, Stew Leonard sudah tidak begitu banyak pengunjung kembali. Padahal orang-orang senang pergi kesana. Pertanyaannya kenapa? Jawabannya adalah konsumsi waktu yang menjadi permasalahan. Orang-orang mulai lelah membuat keputusan tentang brand dan simbol-simbol. Orang tua juga harus merencanakan pergi ke Stew Leonards setidaknya sejak sepekan sebelumnya, sehingga mereka tahu bahwa mereka akan menghabiskan waktu minimal enam jam untuk bermain dengan anak-anak mereka disana. Pada akhirnya, orang-orang lebih senang mengambil keputusan berdasarkan practical values, mana yang harganya paling murah dan menawarkan kecepatan waktu.

Kalau di Amerika, terdapat sebuah supermarket besar lain bernama Costco, yang akan selalu menawarkan produk berkualitas tinggi dengan harga murah dan tempatnya ada dimana-mana yang mudah dijangkau. Beberapa kali aku kesana, tempat itu tidak pernah sepi pengunjung. Karena Costco menawarkan harga murah, pengambilan keputusan cepat dan mudah. Meskipun supermarketnya tidak memiliki desain yang luar biasa cantik.

Kembali lagi, bahwa pada akhirnya manusia akan kembali kepada practical values yang ditawarkan oleh sebuah barang dan jasa. Kemudian, pada dunia masa depan, brand hanya akan menjadi komoditas. Itu artinya murni dinilai berdasarkan practical values-nya. Simbol-simbolnya? Tidak berarti apa-apa.

Wednesday, March 4, 2020

How to Host OpenCon Satellite Events in Indonesia

Since 2015, Open Access Indonesia has been regularly hosted OpenCon satellite events in Indonesia. OpenCon satellite events are local activities that combine themes, content, and ideas from the OpenCon flagship meeting, which is annually held by SPARC (Scholarly Publication Association and Resources Coalition) and The Right to Research Coalition. You can find more information about OpenCon here: https://www.opencon2018.org/
Some students asked me how to initiate OpenCon satellite events in Indonesia. So here, I provide guidelines on how to start OpenCon satellite events in Indonesia. You can find more comprehensive information from this website: https://www.opencon2018.org/satellite. The information listed here is only information that is generally related to organizing at the local level in Jakarta, Indonesia
1. Plan the theme and concept of the event. If you don't have a clear idea about the event, you can explore the designs by visiting this guidelines website: https://www.opencon2018.org/designing_a_satellite_event_agenda
Usually, Open Access Indonesia hosted satellite events in the form of seminars with three speakers. After three speakers finished their talk sessions, we divide participants into three groups and discuss Open Access, Open Data, and Open Education. Since 2018, Creative Commons Indonesia has been the main facilitator of this discussion session.
2. If you have found an idea of an exciting event concept, submit the event plan on the following page: https://www.opencon2018.org/plan. After that, you need to wait for a few days until your plan accepted by the main organizer of the flagship meeting: SPARC and The Right to Research Coalition.
3. Use existing resources. You can also find tools and resources such as certificate design, posters, speaker database, planning checklists, etc on the following page: https://www.opencon2018.org/satellite_resources
Precisely, at the local level, here are the steps that Open Access Indonesia usually takes when hosting satellite events.
1. Prepare a budget. Open satellite events are independent events, so most of the funding comes from local organizations. So, if Open Access Indonesia did not get sponsors for satellite events, we charge most of the costs to the participants. Usually, IDR 100,000 (USD 7) per person, and often, we had 100 participants per event.
2. Collaborate with organizations that have the same principle of open access, open data, and open education. We have been regularly invited members of Open Science Indonesia and Creative Commons Indonesia as speakers and discussion facilitators of the event.
3. Collaborate with the campus. Working closely with the university becomes very important in running the event, and they will help you in logistical and bureaucratic issues such as booking a venue or finding speakers.
4. Promoting. We do promotions through posters posted on the campus bulletin board and also through social media. Besides, we share the registration information and advertisement to the Open Access Indonesia community in WhatsApp groups.


Even so, there are no permanent rules for hosting OpenCon satellite events in Indonesia. You can do it with a variety of different formats, agenda items, and creativity. For instance, organizing a satellite event in an open space and/or more focus on the discussion.
If you want to host OpenCon Satellite Events in Indonesia and need help and more information, you can contact me, Maryam Qonita, via WhatsApp +16462553912.


Bagaimana Cara Menyelenggarakan OpenCon Satellite Events di Indonesia



Sejak tahun 2016, Open Access Indonesia secara rutin mengadakan OpenCon satellite events di Indonesia. OpenCon satellite events adalah aktivitas lokal yang mengombinasikan tema, konten, dan ide dari OpenCon flagship meeting yang setiap tahunnya diadakan oleh SPARC (Scholarly Publication Association and Resources Coalition) dan The Right to Research Coalition.
Beberapa mahasiswa bertanya kepada saya bagaimana mengadakan OpenCon satellite events ini di Indonesia. Jadi di sini saya akan memaparkan guidelines bagaimana cara mengadakan OpenCon satellite events di Indonesia tersebut, meskipun sebagian besar teman-teman bisa peroleh informasinya dari website ini: https://www.opencon2018.org/satellite. Informasi yang dicantumkan di sini hanya yang secara umum banyak berkaitan dengan penyelenggaran acara dalam level lokal.
1. Rencanakan tema dan juga konsep acara. Jika belum memiliki ide yang jelas dengan acara yang akan diselenggarakan, kalian bisa mengunjungi website berikut: https://www.opencon2018.org/designing_a_satellite_event_agenda
Biasanya kami mengadakan dalam bentuk seminar dan mengundang tiga orang pembicara. Lalu setelah tiga orang pembicara selesai menyajikan materi mereka, kami membagi peserta menjadi tiga kelompok lalu berdiskusi tentang Open Access, Open Data, dan Open Education. Semenjak tahun 2018, Creative Commons Indonesia merupakan fasilitator utama dari sesi diskusi ini.
2. Jika teman-teman sudah menemukan ide konsep acara yang menarik, daftarkan plan tersebut di halaman berikut: https://www.opencon2018.org/plan. Setelah saya mendaftarkan OpenCon 2016 Jakarta melalui formulir tersebut, saya menunggu beberapa hari sampai acara lokal tersebut di terima pengajuannya oleh penyelenggara flagship meeting, yaitu SPARC dan The Right to Research Coalition.
3.  Manfaatkan resources yang ada. Setelah itu, penyelenggara akan lebih sering mengirim beberapa resources dan tools yang bisa kita manfaatkan untuk menjalankan acara. Teman-teman juga bisa menemui resources seperti sertifikat, poster, speaker database, planning checklist di website berikut: https://www.opencon2018.org/satellite_resources
Dalam tingkat lokal, berikut adalah langkah-langkah yang Open Access Indonesia lakukan sebelum mengadakan satellite events.
1. Menyusun anggaran dana. Open satellite events acara berjalan dengan mandiri, maka pendanaan sebagian besar berasal dari organisasi lokal (Open Access Indonesia sendiri). Jadi jika kami tidak memperoleh sponsor, kami secara umum lebih sering membebankan sebagian besar biaya acara kepada para peserta. Biasanya Rp 100.000 per orang. Sementara jumlah peserta secara umum sering mencapai 100 orang.
2.  Bekerjasama dengan organisasi yang mengusung keterbukaan. Biasanya kami mengundang Open Science Indonesia dan Creative Commons Indonesia sebagai pembicara maupun fasilitator diskusi.
3. Bekerjasama dengan pihak kampus. Bekerja sama dengan pihak kampus menjadi sangat penting, hal itu akan sangat membantu dalam masalah-masalah logistik dan birokrasi yang lain seperti penyewaan ruangan maupun mencari pembicara.
4. Melakukan promosi. Kami melakukan promosi melalui poster yang ditempel di mading kampus dan juga melalui media sosial. Selain itu kami menyebarkan informasi seminar ke grup-grup WhatsApp komunitas Open Access Indonesia.
Meskipun begitu, tidak ada aturan baku untuk mengadakan OpenCon satellite events di Indonesia. Anda bisa mengadakannya dengan berbagai format dan kreativitas yang berbeda. Seperti mengadakannya di ruang terbuka atau lebih memperbanyak diskusi.

Jika Anda ingin mengadakan OpenCon Satellite Events di Indonesia dan membutuhkan informasi lebih banyak, bisa menghubungi saya, Maryam Qonita melalui WhatsApp +16462553912.

Tuesday, November 12, 2019

[Ebook] Serba-Serbi Beasiswa LPDP


Selamat pagi waktu New York teman-teman semua, mohon maaf belum sempat update blog lagi huhu. Padahal ada yang sempat bilang kalau dia bahkan bikin thumbnail khusus di desktop ponselnya untuk langsung menuju link blog ini. Insyaa Allah ke depannya mudah-mudahan bisa aktif menulis lagi. Aamiin.

Oke, sebagai artikel untuk hari ini, aku mau memberikan link ebook yang mungkin akan sangat berguna, rangkuman dan juga berbagai tambahan dari seluruh kelas beasiswa yang aku adakan di whatsapp grup.

Berikut adalah link ebook serba-serbi beasiswa LPDP: bit.ly/serbaserbiLPDP

Ebook tersebut kujadikan lisensinya domain milik publik. Teman-teman boleh menyimpan dan membagikan kepada siapa saja ebook tersebut. Semoga bermanfaat.

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...