Minggu, 10 Oktober 2010

Dalam Islam Pacaran Itu Haram


Belakangan ini aku kecewa dengan seorang ikhwan karena dia berpacaran. Dia tahu kalau hukum pacaran itu haram, tapi setelah kutegur lewat facebook dia tetap tidak mau memutuskan pacarnya. Begitulah orang pacaran, memang susah banget dipisahin. Bagaimana sih kalau udah mabuk asmara? Serasa dunia sudah milik berdua dan serasa sudah menjadi orang paling bahagia sedunia. Naudzubillah…
Disini aku akan mengupas tentang pacaran, tidak ada salahnya kan menegur sesama muslim? Bukankah Allah telah berfirman, “Dan tetaplah memberi peringatan karena peringatan itu bermanfaat.” (Adz-Dzariyat ayat 55). Ya udah, langsung saja deh.
Pacaran Itu Hukumnya HARAM
Kita sebagai umat muslim sudah tahu kalau pacaran itu hukumnya haram. Bahkan, sebatas bersentuhan dengan lawan jenis yang bukan mahram pun hukumnya adalah haram. Tidak ada manfaat dari pacaran, malah banyak banget mudhorotnya. Seperti mengganggu pelajaran, membuang-buang waktu, membuang-buang uang, rentan hamil di luar nikah dan sebagainya.
Pacaran itu hukumnya haram walau kamu berdalih pacaran jarak jauh sehingga tidak mungkin kontak fisik dan sebagainya. Walau kamu mencari-cari dalil yang bisa menghalalkan pacaran dan sebagainya. Sebagaimana ayat Al-Qur’an yang berbunyi:
Dan janganlah kamu mendekati zina; sesungguhnya zina itu adalah suatu perbuatan yang keji dan suatu jalan yang buruk.” (Al-Isra ayat 32)
Di ayat ini tertulis bahwa janganlah kita mendekati zina. Jangan mendekati zina itu berarti jangan pacaran, karena zina (baca: seks bebas) pasti dimulai dari pacaran. Pacaran itu kan identik dengan pegang-pegangan tangan, pelukan, bahkan ciuman dan ujung-ujungnya bisa jadi hamil di luar nikah… Iiih, naudzubillah…
Zina itu sendiri terdiri atas beberapa jenis. Zina mata, zina tangan, zina kaki, zina telinga, zina mulut, zina hidung, zina kemaluan, dan zina hati. Jadi walaupun pacaran jarak jauh, yakin bisa menjaga hati?
Atau mungkin sebatas telepon. Suara wanita itukan hukumnya adalah aurat jika didengar oleh yang bukan mahram. Tidak mungkin kan, di telepon kamu tidak mendengar suaranya.
Dalil-Dalil Tentang Haramnya Pacaran
Berikut adalah dalil-dalil tentang haramnya berpacaran dari Al-Qur’an dan As-sunah:
1. Rasulullah SAW bersabda, “Kebanyakan yang menyebabkan seseorang masuk neraka adalah fajr (kemaluan)
2. Dari Ma’qil bin Yasar bin Nabi SAW, beliau bersabda, “Sesungguhnya ditusuknya kepala salah seorang dari kamu dengan jarum besi itu jauh lebih baik daripada ia menyentuh wanita yang tidak halal baginya.” (HR. Thabrani dan Baihaqi)
3. Dari Asy-Syabi bahwa Nabi saw. ketika membai’at kaum wanita beliau membawa kain selimut bergaris dari Qatar lalu beliau meletakkannya di atas tangan beliau, seraya berkata, “Aku tidak berjabat (baca: menyentuh) tangan dengan wanita.” (HR Abu Daud dalam al-Marassi)
4. Hadits yang lain berbunyi, “Tidak halal darah seorang muslim, kecuali tiga orang, yaitu laki-laki yang berzina, orang yang membunuh jiwa, dan orang yang meninggalkan agamanya.”
5. Sa’ad bin Ubadah berkata, “Seandainya aku melihat seorang laki-laki berzina dengan istriku, maka akan aku penggal leher laki-laki itu dengan pedang
Perkataan Sa’ad itu sampai ke telinga Rasulullah SAW, dan beliau berkata, “Apa kalian heran dengan kecemburuan Sa’ad? Sesungguhnya aku lebih cemburu daripada Sa’ad dan Allah lebih cemburu daripada aku. Oleh karena itu, Allah mengharamkan kekejian-kekejian yang tampak dan yang tersembunyi.”
6. Sesungguhnya Allah cemburu (tersinggung) dan seorang mukmin harus cemburu. Ketersinggungan Allah adalah ketika hamba-Nya melakukan apa yang dilarang Allah.” (HR. Bukhari Muslim)
7. Dalam hadits lain ketika beliau berkhotbah sholat gerhana matahari, beliau bersabda: “Wahai umat Muhammad, tidak ada yang lebih tersinggung (ghirah) melebihi Allah ketika ketika seorang hamba laki-laki dan perempuan berzina. Hai umat Muhammad, seandainya kalian mengetahui apa yang aku ketahui, niscaya kalian akan banyak menangis dan sedikit tertawa.
8. Dan sebagaimana disebutkan oleh Anas bin Malik, “Akan aku beritahu berita yang tidak akan diberitakan oleh seorangpun sesudahku. Saya mendengar Rasulullah SAW bersabda, Termasuk tanda-tanda kiamat adalah diangkatnya ilmu dan menyebarnya kebodohan, maraknya minuman khamar, dan perzinaan…
9. Katakanlah (Muhammad) kepada laki-laki yang beriman, ‘hendaklah mereka menahan sebagian pandangan mata mereka dan memelihara kemaluan mereka, yang demikian itu lebih suci bagi mereka. Sesungguhnya Allah Maha Mengetahui apa yang mereka perbuat.’ Dan katakanlah kepada wanita-wanita yang beriman, ‘hendaklah mereka menahan sebagian pandangan mata mereka dan memelihara kemaluan mereka…” (An-Nur ayat 30-31)
10. Aku pernah bertanya kepada Rasulullah SAW tentang pandangan tiba-tiba (tanpa sengaja), maka beliau memerintahkan aku untuk memalingkan pandanganku.” (HR Muslim no. 5609)
11. Dan juga sebagaimana hadits yang diriwayatkan dari Abu Hurairah r.a. dari Nabi Muhammad SAW bersabda, “Sesungguhnya Allah menetapkan atas anak Adam bagiannya dari zina-zina. Maka zinanya mata dengan memandang (yang haram), zinanya lisan dengan berbicara. Sementara jiwa itu berangan-angan dan berkeinginan, sedangkan kemaluan yang membenarkan semua itu atau mendustakannya.” (HR Al-Bukhori no 6243 dan Muslim no. 2657)
12. Dia mengetahui pandangan mata yang khianat dan apa yang disembunyikan dalam dada.” (Ghafir ayat 19)
13. Ibnu Abbas r.a. berkata, “ayat ini terkait dengan seorang laki-laki yang duduk pada suatu kaum. Lalu lewatlah seorang wanita. Namun bila teman-temannya melihat dirinya, dia menundukkan pandangannya. Sungguh Allah SWT mengetahui keinginan dirinya. Ia ingin andai dapat melihat aurat si wanita.” (Al Jami’li Ahkamil Qur’an, 15/198)
14. “Tidaklah kutinggalkan suatu ujian yang lebih berat bagi laki-laki melebihi wanita” (HR Bukhari no 4808 dan Muslim no 2740 dari Usamah bin Zaid).
15. “Sesungguhnya awal kebinasaan Bani Israil adalah disebabkan masalah wanita” (HR Muslim no 7124 dari Abu Said al Khudri
16. “Janganlah seorang laki-laki berduaan dengan seorang wanita yang tidak halal baginya karena sesungguhnya syaithan adalah orang ketiga di antara mereka berdua kecuali apabila bersama mahromnya. (HR. Ahmad no. 15734. Syaikh Syu’aib Al Arnauth mengatakan hadits ini shohih dilihat dari jalur lain)
17. “Dijadikan indah pada (pandangan) manusia kecintaan kepada apa-apa yang diingini, yaitu: wanita-wanita, anak-anak, harta yang banyak dari jenis emas, perak, kuda pilihan, binatang-binatang ternak dan sawah ladang. Itulah kesenangan hidup di dunia, dan di sisi Allah-lah tempat kembali yang baik (surga)“. (Q.S. Ali Imran: 14).
18. “Maka janganlah kamu tunduk (bersuara lembut) dalam berbicara sehingga berkeinginanlah orang yang ada penyakit dalam hatinya, dan ucapkanlah perkataan yang baik“. (QS. Al-Ahzab:32).
19. “Hati-hatilah kalian dari masuk menemui wanita”. Seorang lelaki dari kalangan Ashar berkata, “Bagaimana pendapatmu dengan kerabat suami?” Maka Rasulullah -Shollallahu ‘alaihi wasallam- bersabda, “Mereka adalah kematian (kebinasaan)“. [HR. Al-Bukhoriy (5232), Muslim (2172), dan At-Tirmidziy (1171)]
20. “Ada tiga golongan yang sungguh Allah haramkan baginya surga: pecandu khomer, orang yang durhaka (kepada orang tuanya), dan dayyuts yang membiarkan perbuatan keji dalam keluarganya“. [HR. Ahmad dalam Al-Musnad (2/69/no. 5372). Hadits ini di-shohih-kan oleh Syaikh Al-Albaniy dalam Shohih Al-Jami’ (3047)] (Maksud dari hadits ini adalah kedua orang tua pelaku pacaran tidak akan masuk surga jika mereka membiarkan anaknya melakukan perbuatan keji
21. “Apabila kamu minta sesuatu (makanan) kepada mereka
(isteri-isteri Nabi), maka mintalah dari balik tabir. 
Karena yang demikian itu
lebih dapat membersihkan hati-hati kamu dan hati-hati mereka itu,”
22. “Wanita itu adalah aurat (harus ditutupi), bila ia ia keluar dari rumahnya, maka setan akan mengesankannya begitu cantik (di mata lelaki yang bukan mahramnya).” (Riwayat At Tirmizy dan lainnya)
23. “Orang-orang yang (semasa di dunia) saling mencintai pada hari itu sebagiannya menjadi musuh bagi sebagian yang lain kecuali orang-orang yang bertaqwa.” (Qs. Az Zukhruf: 67)
24. Benar adanya firman Allah Swt. (yang artinya): “Maka pernahkah kamu melihat orang yang menjadikan hawa nafsunya sebagai tuhan-nya dan Allah membiarkannya berdasarkan ilmuNya dan Allah telah mengunci mati pendengaran dan hatinya dan meletakkan tutupan atas penglihatannya? Maka siapakah yang akan memberinya petunjuk sesudah Allah (membiarkannya sesat). Maka mengapa kamu tidak mengambil pelajaran?” (QS al-Jaatsiyah [45]: 23)
25. “Janganlah seorang laki-laki berdua-duaan dengan wanita kecuali bersama mahramnya.” (HR. Bukhori dan Muslim)
26. “Sesungguhnya saya tidak berjabat tangan dengan wanita.” (HR. Malik , Nasa’i, Tirmidzi, Ibnu Majah, Ahmad)
27. Telah berkata Aisyah ra, “Demi Allah, sekali-kali dia (Rasul) tidak pernah menyentuh tangan wanita (bukan mahram) melainkan dia hanya membai’atnya (mengambil janji) dengan perkataaan.” (HR. Bukhari dan Ibnu Majah).
28. “Wahai Ali, janganlah engkau meneruskan pandangan haram (yang tidak sengaja) dengan pandangan yang lain. Karena pandangan yang pertama mubah untukmu. Namun yang kedua adalah haram” (HR. Abu Dawud , At-Tirmidzi dan dihasankan oleh Al-Albani)
29. “Pandangan itu adalah panah beracun dari panah-panah iblis. Maka barangsiapa yang memalingkan pandangannya dari kecantikan seorang wanita, ikhlas karena Allah, maka Allah akan memberikan di hatinya kelezatan sampai pada hari? Kiamat.”(HR. Ahmad)
30. Telah berkata Abu Asied: Rasulullah Saw pernah keluar dari masjid, padahal di waktu itu laki-laki dan wanita bercampur di jalan, maka sabda Rasulullah (kepada wanita-wanita): mundurlah! bukan hak kamu berjalan di tengah jalan; hendaklah kamu ambil pinggir jalan (HR. Abu Daud).(Jika bercampur baur antara ikhwan akhwat bukan mahram saja tak boleh apalagi pacaran?)
31. Ada seorang lelaki, yang sudah masuk Islam, datang kepada Nabi Shallallahu’alaihi Wasallam mengakui dirinya berbuat zina. Nabi berpaling darinya hingga lelaki tersebut mengaku sampai 4 kali. Kemudian beliau bertanya: ‘Apakah engkau gila?’. Ia menjawab: ‘Tidak’. Kemudian beliau bertanya lagi: ‘Apakah engkau pernah menikah?’. Ia menjawab: ‘Ya’. Kemudian beliau memerintah agar lelaki tersebut dirajam di lapangan. Ketika batu dilemparkan kepadanya, ia pun lari. Ia dikejar dan terus dirajam hingga mati. Kemudian Nabi Shallallahu’alaihi Wasallam mengatakan hal yang baik tentangnya. Kemudian menshalatinya” (HR. Bukhari no. 6820)
32. Pezina tidak dikatakan mu’min ketika ia berzina” (HR. Bukhari no. 2475, Muslim no.57)
33. Mengasingkan pezina itu sunnah” (HR. Ibnu Hazm dalam Al Muhalla, 8/349)
34. Abu Hurairah berkata: “‘Iman itu suci. Orang yang berzina, iman meninggalkannya. Jika ia menyesal dan bertaubat, imannya kembali‘” (HR. Ibnu Abi Syaibah dalam Syu’abul Iman, di-shahihkan Al Albani dalam Takhrij Al Iman, 16) (Banyak sekali hadits-hadits tentang besarnya dosa zina, maka jangan dekati zina melalui pacaran. Oke?)
35. "Dan janganlah kamu mendekati zina, karena sesungguhnya zina itu adalah faahisah (perbuatan yang keji) dan seburuk-buruk jalan (yang ditempuh oleh seseorang)” [Al-Israa : 32]

Para ulama menjelaskan bahwa firman Allah Subhanahu wa Ta’ala : “Janganlah kamu mendekati zina”, maknanya lebih dalam dari perkataan : “Janganlah kamu berzina” yang artinya : Dan janganlah kamu mendekati sedikit pun juga dari pada zina [1]. Yakni : Janganlah kamu mendekati yang berhubungan dengan zina dan membawa kepada zina apalagi sampai berzina. [2]
 
Perbedaan Pacaran dengan Ta’aruf
Kalian mungkin bertanya-tanya, bukankah pacaran adalah ajang mengenal satu sama lain? Bagaimana bisa menikah kalau tidak pacaran dulu? Aku bilang bisa dengan cara Islam. Islam mengajarkan kepada calon suami istri untuk saling mengenal terlebih dahulu yang disebut ta’aruf. Tentu saja ta’aruf lebih sopan dan lebih terarah karena calon suami istri dikenalkan oleh keluarga masing-masing. Secara logika saja, kalau pacaran kan, fulanah selalu mencoba untuk menutup kejelekan dirinya dari si fulan dan memperlihatkan sisi baiknya saja, begitu juga si fulan kepada si fulanah. Kalau ta’aruf, mulai dari kebaikan sampai kejelekan setiap pasangan pasti disebut oleh keluarga, jadi setelah menikah tidak ada penyesalan apapun.
Aku juga berani bilang, kalau pernikahan yang dimulai dari ta’aruf lebih bertahan lama daripada yang dimulai dengan pacaran. Kenapa? Berikut perbedaan pacaran dengan ta’aruf.
1. Seperti yang aku tulis barusan, dari ta’aruf kita bisa menerima kekurangan diri pasangan kita mengingat diri kita yang juga punya banyak kekurangan. Tidak seperti pacaran dimana setiap pasangan berusaha untuk menutup-nutupi kekurangan dirinya dan tampil sebaik mungkin di depan kekasihnya.
2. Kalau pacaran berarti manis-manisnya sudah dihabiskan di awal, setelah menikah tinggal sepahnya doang. Kalau ta’aruf, manis-manisnya tentu saja dinikmati setelah menjadi halal. Kitapun merasa disayang oleh Allah SWT karena tidak ada keresahan sedikitpun.
3. Orang yang berta’aruf biasanya terbimbing dan ter-tarbiyah. Senantiasa menegakkan syariat Allah dan al-Millah. Mereka biasanya adalah orang-orang yang tahu hukum agama kalau bercerai adalah hal yang sangat Allah benci. Berbeda dengan masyarakat awam kebanyakan yang menyelesaikan masalah dengan bercerai. Contohnya gosip perceraian artis yang menjamur di infotainment. Mereka pasti memulai pernikahan dengan pacaran, kan?
Orang yang memulai pernikahan dengan berpacaran biasanya (aku tidak bilang seluruhnya)adalah orang yang tidak mengenal hukum agama. Mereka biasa pergi berduaan, ikhtilat, berpegangan tangan, berpelukan, dan berciuman. Tidak ada jaminan si cewek tidak akan hamil di luar nikah lalu aborsi karena cowoknya tidak mau bertanggung jawab.
Cinta Menurut Agama Islam
Sebagian orang mengira kalau Islam tidak menempatkan cinta pada tempat yang proporsional dan tidak tahu apa cinta itu. Padahal, pada hakikatnya perkiraan orang-orang itu merupakan cermin kebodohan. Tentu saja jauh berbeda cinta menurut masyarakat awam dan cinta menurut agama Islam.
Cinta menurut masyarakat awam tidak lain adalah cinta kepada lawan jenis, cinta nafsu syahwat, cintanya shakespeare, dan cinta seperti yang disenandungkan lagu band-band di Indonesia. Tidak perlu dijelaskan, teman-teman pasti sudah tahu.
Sementara, cinta menurut agama Islam adalah cinta yang paling mulia karena ditempatkan di tempat yang tertinggi. Terjaga dari hal yang tidak-tidak. Itulah cintanya onta betina yang menyusui anaknya, cintanya bayi menyedot air susu ibunya, cintanya burung yang membuat sarang untuk anak-anaknya, cintanya para syuhada yang mengorbankan darahnya di medan perang. Mereka rela jiwa mereka lebur dalam kilatan pedang, punggung mereka jauh dari tempat tidur, bahkan mereka rela menafkahkan seluruh harta mereka demi mencari keridhaan Dzat yang Maha Cinta.
Dr. A’id Al-Qarny menuliskannya dalam buku beliau, Korban-Korban Cinta kalau cinta itu ada dua macam, cinta duniawi dan cinta ilahiyah.
1. Cinta duniawi bernuansa kehidupan dunia, berbau tanah dan berada pada tataran yang rendah. Ini merupakan cinta murahan dan senda gurau.
2. Cinta ilahiyah, cinta yang bernuansa langit. Berada pada tataran yang tinggi dan merupakan cermin dari ketaatan dan ibadah.
Imru’ul-Qais jatuh cinta kepada seorang gadis bernama Laila. Abu Jahal mencintai Uzza dan Manat. Qarun Mencintai Emas. Abu Lahab mencintai kedudukan. Mereka semua bangkrut (baca: masuk neraka), karena mereka semua telah melakukan kesalahan yang sangat fatal. Adapun cinta Bilal bin Rabah adalah cinta kepada kebajikan. Ketika dia dibaringkan di atas pasir yang panas di bawah terik sinar matahari, tubuhnya tertindih sebuah batu besar, dia berseru kepada Penguasa bumi dan langit, “Ahad, ahad.” Karena di dalam hatinya ada iman yang teguh seteguh gunung uhud.
Renungan
Ada sebuah cerita dimana terdapat seorang wanita yang sangat menc intai suaminya. Saking cintanya kepada suaminya, wanita tersebut rela menggantikan suaminya bekerja siang malam. Sementara sang suami hanya menunggu di rumah yang rumah itu merupakan milik sang istri. Suatu hari ketika wanita itu baru saja pulang kerja, sang istri melihat sang suami sedang menari telanjang dengan wanita lain di atas kasur kamar mereka. Keduanya mabuk. Tapi apa yang dilakukan sang istri? Dia tetap memaafkan suaminya saking mencintai suaminya itu.
Bagaimana kalau aku bilang sang suami itu adalah kita?
Bagaimana mungkin kita lebih mencintai manusia dibandingkan Allah? Padahal apapun nikmat yang kita rengkuh semua berasal darinya. Pikirkan deh, mulai dari tangan kita, kaki kita, mata kita, hidung kita, dan seluruh tubuh kita adalah bukan milik kita melainkan milik Allah tapi malah kita gunakan untuk bermaksiat kepada-Nya. Tapi Allah Maha Pengampun sebanyak apapun dosa yang berlumuran dalam diri. Allahu Akbar…


Akhir yang Merupakan Awal
Bismillah… ini bukanlah penutup melainkan awal dari lembaran barumu, akhi/ukhti. Aku tahu, memang berat putus dengan si dia, jika tidak berat maka tidak mungkin cowok yang mengaku ikhwan itu terus bertahan dengan pacarnya. Tapi percaya deh, azab Allah jauh lebih berat lagi. Toh, jika akhirnya memang jodoh akan bersatu juga, kan? Atau kalau memang bukan jodoh, yakinlah jika jodoh yang Allah tentukan adalah jodoh yang terbaik untuk kita dan senantiasalah berdo’a agar kita bisa mencintai orang yang kita nikahi.
Hanya kepada Allahlah kami memohon, agar menjadikan kami termasuk orang-orang yang dicintai-Nya dan termasuk syuhada’ di jalan-Nya.
Wallahu’alam.




"Maka barangsiapa yang durhaka dan mengutamakan kehidupan dunia, sesungguhnya nerakalah tempat tinggalnya. Adapun orang yang takut akan kebesaran Alloh dan menahan dirinya dari gejolak nafsunya, sesungguhnya syurgalah tempat tinggalnya". (QS. An-Naazi'at(79): 37-41)

Reaksi:
Comments
59 Comments

59 komentar:

  1. kalau ada ikhwah yang pacaran (lebih tepatnya: nafsu terhadap lawan jenis wkkk), sebenernya mereka tahu hukumnya. Aku yakin seabrek dalil dia sebenernya paham... Cuma masalahnya "bukan tidak tahu, tapi tidak mau" menjalankan syariat Allah...

    Masalah nafsu tidak akan ada yang bisa mencegahnya, kecuali di dalam hatinya ada iman dan rasa takut kepada Allah...

    Yakinlah jodoh itu sekufu, artinya bila ada ikhwan yang pacaran, dapatnya ya akhwat yang mau dipacarin... (sama2 berbuat zina, walaupun itu hanya sekedar senyum dan sms-an, itu sama dengan berkhalwat)... itulah jalan yang mereka pilih...

    BalasHapus
    Balasan
    1. begitulah..nafsu menutup akal... ilmu ny jdi sia" klo org tsb msh mnginginkan ksenangan dunia...

      Hapus
    2. alhamdulillah, saya mendapatkan ilmu pengetahuan yang bermanfaat. syukron ( by : www.dakwahsyariah.com )

      Hapus
  2. Wah, bagus nih. Buat jadi renungan anak muda zaman sekarang....
    Adakah cara-cara agar kita terhindar dari perasaan yang berlebihan terhadap lawan jenis, mengingat perasaan suka terhadap lawan jenis itu manusiawi...


    http://www.yudi89.co.cc

    BalasHapus
  3. begitulah..
    sebagian besar dari ikhwan seperti itu berdalih bahwa ia mencintai karena cintanya pada Allah..

    BalasHapus
  4. postingan yang bagus,,, mengingatkan kita tentang bahayanya zina, mengingat generasi muda sekarang sangat rawan terhadap hal-hal ini...

    semoga saudara2 kita yang seperti itu bisa kembali ke jalan yg benar *bahasanya*

    BalasHapus
  5. yuph..... benar itu buka tidak tahu hukumnya tapi tidak mau menjalankannya.. bagus banget kk postingannya

    BalasHapus
  6. wah... kenapa anonim sih? aku kan pengen kenal banyak orang lewat blog ini.

    BalasHapus
  7. betul itu betul..
    PACARAN ITU HARAM!!!

    KATAKAN TIDAK PADA PACARAN!



    hehehe

    BalasHapus
  8. KERENNN!!!!!!!!!!!!!!!
    Katanya udah tau agama?? Kalo masih pacaran juga,itu sih belum paham tentang syariat Islam namanya.

    BalasHapus
  9. keerrrrreeeeeennnnnnnnnnnnnnn!!!!!!!!!!!!!!!!!
    katanya udah ngerti agama??? Kaloada ikhwan yang masih pacaran juga,itu sih belumpaham syari'at Islam namanya ;-)

    BalasHapus
  10. Ane kenal beberapa ikhwan yang pacaran, bukan mereka tidak paham syari'at agama. Malah ada yang merupakan juara pelajaran Syar'i dan banyak yang menjadikannya teladan tapi pacaran.
    Hanya saja mereka belum bisa menyikapi hati yang tertambat pada lawan jenis.

    BalasHapus
  11. Boleh..boleh... sip lah pokoknya, berat memang melaksanakan itu,.. godaan nya sulit di hindari, hanya iman yang kuat yang bisa melakukanya. :-)

    BalasHapus
  12. wah bagus nih...
    izin share boleh??

    BalasHapus
  13. Subhanallah!, saat ane pesimis dengan blog2 halal-haram pacaran, ternyata masih da orang-orang yang bener-bener berjuang untuk Allah.
    Jadi semangat berdakwah ni!
    izin copast ya!

    BalasHapus
  14. like this!! santri hebaat!!

    BalasHapus
  15. jujur aja sih,,saya tiada kemampuan menyatakan yg halal itu haram dan yg haram itu halal...karena sesungguhnya apa yg lebih banyak mudhoratnya hendaklah di jauhi dari sisi kehidupan kita..ALLAH maha tahu atas apa yg telah kita lakukan,mungkin sebaiknya kita bertasauf dan lebih mendekatkan diri memohon petunjuk & ampunanNYA..

    BalasHapus
  16. waaaah bermanfaat banget syukron ya!!!!!

    BalasHapus
  17. @lets read, boleh silakan...
    @akashuji_organizert, afwan :)

    BalasHapus
  18. setuju ini menghindari geneasi ga bermoral seandainya syariaat ini menjadi hukum negara mudah2an bisa menciptakan generasi penerus yng bersih hati,bersih pikiran

    BalasHapus
  19. @anonim, yang penting substansi dari hukum negara itu berlandaskan Islam. Tanpa perlu dinamakan "Hukum Islam"

    BalasHapus
  20. Tulisan yang sangat bagus!
    kawan, mencintai lawan jenis adalah fitrah alami dari Allah untuk manusia kalau Akhwat cuma menyatakan dan mengatakan PACARAN ITU HARAM tanpa memberikan solusi bagi mereka yang pecandu berat menurut ana itu masih sia - sia.

    Masih banyak orang yang merasakan beratnya cinta hingga mengalahkan pikiran dan hati, jika kita menasihatinya dengan cara hanya memberikan pagar bagi mereka dengan hukum mereka malah akan melihat hukum itu menyiksa mereka,padahal bukankah hukum Allah itu menyelamatkan kita?

    Memang tugas kita sebagai sesama manusia mengingatkan tapi apkah hanya dengan kata "hei , kamu kenapa melakukan ..bla bla bla, itu dilarang agama!" dengan begitu kita cuek dan angkat tangan menganggap diri kita lepas dari tanggung jawab saling mengingatkan?,. Mari kita bantu kita dan kita arahkan jika sepertinya mereka butuh arahan!.

    kan tidak semua orang terbuka kesadaran hati dan pikirannya seperti Anti, kadang mereka masih seperti anak - anak , maka itu tugas mereka yang terbuka hati dan pikiran yang sekaligus sudah berpikiran dewasa untuk membimbing bukan?

    Bagaimana kalau kejadiannya seperti ini pasangan kita yang mengajak pacaran , kita takut pada Allah jadi kita menolaknya tapi dibelakang dia akan bunuh diri karena cintanya pada kita dan kita tahu itu apakakah kita akan tetap membiarkan dia bubuh diri?, pastinya tidakkan? , kita akan menasehatinya mengingatkanya perlahan - lahan , nah jika memang tetep nggak bisa coba kita ikuti alur yang dia inginkan sebatas dengan batasan hukum dan kemampuan kita , karena setiap orang untuk menerima kebenaran itu berbeda - beda!.

    yang pasti jangan sampai memaksa!.

    BalasHapus
  21. iia sih ,,,

    surat apa yang menjelaskan tenteng haram nya pacaran,?

    hadis apa yang mengemukakan musik itu haram,,?

    BalasHapus
  22. @Anonim 1: lah koq anonim sih, tapi terimakasih masukannya.

    @Anonim 2: suratnya kan dah ditulis di atas, dalil yang menyatakan musik haram? wah saya lagi gak bahas ini tuh. tapi setahu saya, beberapa jenis alat musik memang haram, tapi gak semuanya. Dan yang terpenting adalah syair yang terkandung dalam lagu tsb. Syair islami atau sekadar mantra-mantra zina.

    BalasHapus
  23. @Ukhti maryam ,,.
    numpang COPAS ya... ;)
    Syuqron,....

    BalasHapus
  24. subhanallah... ternyata jomblo bukan suatu penderitaan... lega rasanya... thanks admin :)

    BalasHapus
  25. Allhamdulillah ,rupanya masih banyak saudara muslim dan muslimah yang sadar akan hukum ALLAH ..

    Sebenarnya akar permasalahannya dari semua ini adalah negara kita yang memakai sistem orang" kafir ,hukum yang dibuat manusia, hukum yang tidak menjamin kesejahteraan. Yaitu hukum demokrasi ..,,.
    Seharusnya kita menggunakan hukum yang telah rabb kita berikan. Yaitu hukum syariah dan menegakan khilafah . ALLAHUAKBAR.

    BalasHapus
  26. izin copy yang dalil2 haramnya pacaran ya... sukron

    BalasHapus
  27. @Dinda mujahidah, ya silahkan

    @Anonim 1: jomblo itu suatu kenikmatan menurutku

    @Anonim 2: setuju.. berjuang tegakkan khilafah!

    @Anonim 3: afwan...

    BalasHapus
  28. wong udah jelas2 haram masih banyak aja yg alesan ini itu.... ckckckckck mereka mau debat sama para sahabat dan ulama gitu?

    BalasHapus
  29. Alhamdulilah , ternyata masih banyak saudara-saudar kita berjuangan di jalan Allah ...mari kita smua katakan " Hari gini pacaran , ogah banget " ayo kita tegakkan kbenaran

    BalasHapus
  30. jaman sekarang pacaran udah menjadi tradisi,pacaran sudah menjadi perilaku sehari-hari .banyak bisa kita temui temen kita pada berpacaran mereka dengan bangganya menujukkan pacarnya pada temenya bahkan para orang tua mengijinkan anaknya untuk berpacaran,sungguh hidup ini semakin mengewatirkan..agama udah tidak dianggap lagi nagakunya orng islam tapi kenyataanya ???

    BalasHapus
  31. wah asik ini pembahasannya...
    di ambil dkit boleh ni buat pidato di depan kelas ya?... hehe

    bannga belum pernah pacaran << hehehe

    BalasHapus
  32. @Arhy, silakan....

    @Sarah, setuju...

    @Anonim, lohh koq anonim sihh??

    @Yudha, bagi mereka pacaran itu "sudah laku" tapi kalau begitu logikanya, kalau putus menjadi "barang bekas" dong??

    @Dita_Jane, silakan... boleh banget. hehehe

    BalasHapus
  33. Keren bgt nie postingan!!!! Dulu q pernah pacaran ama cowok ikhwan gitu. ga lama si cuma beberapa bulan aja. dia tuh sering bgt nyuruh q buat menutup aurat / memakai jilbab tetapi sering bgt ngajak bersetubuh. Akhirnya gue putusin dia! Pret cowok kayak gituh , dah ngatur hidup gue, mo ngrampas kesucian q juga! Untung baru ciuman tp yg pasti gue masih perawan, insyaf gue pacaran lagi. ga percaya ama nafsu cowok sealim apapun!!!! SO, GIRLS ...... AMBIL KEPUTUSAN UNTUK GA PACARAN!!! LAGIPULA PACARMU GA JAMIN BAKALAN JADI JODOH/SUAMI U!! LOVE YOU GIRLS!! BE CAREFULL!

    BalasHapus
  34. @Anonim, alhamdulillah... meskipun hidayah Allah itu berat, tapi insya Allah mendapat balasan di surga yang juga berat (pahala yang besar).

    Sebelum ajal menjemput, Tidak ada kata terlambat untuk menjadi pribadi yang lebih baik :) Terimakasih kawan mau berbagi pengalaman disini.

    BalasHapus
  35. Bagaiman pandangan Islam mengenai pacaran ? Di dalam Islam tidak ada dalil baik hadist maupun ayat Al-Qur’an yang mengatakan pacaran itu tidak diperbolehkan tetapi juga tidak ada dalil yang mengatakan pacaran itu dianjurkan. Para ulama juga ada yang mengatakan diperbolehkan ada juga yang melarang. Mereka yang memperbolehkan berpendapat bagaimana mana mungkin suatu pernikahan tanpa didasari proses saling mengenal dan mencinta. Ada juga pendapat yang didasarkan hadist yang diriwayatkan oleh Ibnu Abbas Ra, ia berkata : Nabi SAW mengirim satu pasukan, lalu mereka memperoleh rampasan perang yang diantaranya terdapat seorang tawanan laki-laki. (sewaktu ditanya) ia menjawab”aku bukanlah dari golongan mereka (yang memusuhi nabi). Aku hanya jatuh cinta kepada seorang perempuan, lalu aku mengikutinya. Maka biarlah aku memandang dia (dan bertemu denganya), kemudian lakukanlah kepadaku apa yang kalian inginkan”. Lalu ia dipertemukan dengan wanita (Hubaisyi) yang tinggi berkulit coklat, lalu ia bersyair kepadanya,” wahai dara Hubaisyi, terimalah aku selagi hayat masih dikandung badan! Sudilah engkau kuikuti dan kutemui di suatu rumah mungil atau di lembah sempit antara dua gunung! Tidak benarkah orang yang dilanda asmara berjalan-jalan di kala senja, malam buta, dan siang bolong ?” Lalu perempuan itu menjawab : “baiklah ku tebus dirimu”. Namun mereka(para sahabat itu) membawa pria itu dan menebas lehernya kemudian datanglah wanita itu, lalu ia jatuh diatasnya dan menarik nafas sekali dua kali, setelah itu ia juga meninggal. Setelah mereka bertemu Rasulullah SAW mereka memberitahukan kejadian tersebut, Beliau justru berkata : “Tidak adakah di antara kalian orang yang penyayang”.(HR. Tabrani dalam Majma’ az-Zawaid, 6 : 209). Sedangkan yang melarang didasari Qs. Al-Isra, 17 : 32 : “Dan janganlah kamu mendekati zina;sesungguhnya zina itu adalah suatu perbuatan yang keji dan suatu jalan yang buruk”. Keduanya mempunyai dasar yang kuat tetapi kedua dalil tersebut tidak berkenaan langsung dengan pacaran.
    Dengan demikian pacaran bukanlah hal yang dianjurkan ataupun diharamkan melainkan perilaku yang dikategorikan sebagai hukum Mubah bi Syarth (boleh namun bersyarat), yaitu pacaran hanya sebatas komunikasi, serta saling memberikan motivasi-motivasi positif, selalu mengingatkan dalam kebaikan dan memiliki komitmen menjauhkan diri dari perbuatan zina.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ini adalah jawaban yg paling bijak yg pernah saya baca seumur hidup saya... jujur air mata saya menetes begitu saja setelah saya membaca jawaban ini... menurut saya org yg mampu berkata seperti ini hanyalah org org yg paham AGAMA... mengerti dalam artian (mereka melewatinya dan mengamalkannya, bukan mereka yang mendengarnya lalu mengamalkannya ) Terimakasi masukannya ...

      Hapus
  36. @Anonim, mudah-mudahan artikel2 ini menjawab pertanyaan antum

    (Mengapa Pacaran Haram?)
    http://maryam-qonita.blogspot.com/2012/09/mengapa-pacaran-haram.html

    (Hukum Chatting SMS lawan jenis Bukan Mahram)
    http://maryam-qonita.blogspot.com/2012/09/hukum-chatting-sms-lawan-jenis-bukan.html

    (10 Logika Penangkal Pacaran Islami)
    http://maryam-qonita.blogspot.com/2012/09/10-logika-penangkal-pacaran-islami.html

    Zaman sekarang, yang namanya pacaran ya pasti mendekati zina. Mau labelnya islami juga, ibarat ada khamar berlabel halal. (Tapi mana ada???)

    Kalau bukan mendekati zina, namanya ta'aruf (mendekati pernikahan).

    Dalil yang anda sajikan harusnya ada periwayatan dan sanad yang kuat. Apalagi jika dibandingkan dengan ayat Al-Quran yang mutawattir dan dalil-dalil shohih BUkhari Muslim yang sudah jelas MELARANG PACARAN.

    BalasHapus
  37. Berarti jomblo itu berkah. Alhamdulillah :)
    Untung dari dulu saya bukan orang yg suka pacaran, pegang2an sama cowok (walopun cuma temen), apalagi macem2. Alhamdulillah alhamdulillah :')

    BalasHapus
  38. alhamdulillah artikel di blog ini sangat bermanfaat,
    karena membaca yg satu ini saya jadi tertarik membaca artikel yg lain di blog ini,
    terima kasih atas artikel2 yang berkualitasnya,

    BalasHapus
  39. @Anonim, iya alhamdulillah. Berarti buat suami nanti, bisa lebih spesial. Hehehe :)

    @Fikri, ya sama-sama.

    BalasHapus
  40. Terimakasih dengan adanya artikel ini saya mendapat pengetahuan baru yang sangat bermanfaat sekali.

    BalasHapus
  41. Izin copy ya, bt writer tetaplah tawakkal, Barakallaahu fiyk.

    BalasHapus
  42. @Ary Mohammad, silakan... boleh banget. kopi dan sebarkan seluas-luasnya.

    BalasHapus
  43. Allhamdulillah
    insya Allah Bermanfaat

    Visit Back : www.tabir-salaf.blogspot.com

    BalasHapus
  44. iman tidak di cabut secara sekaligus melainkan sdikit demi sedikit..
    ya ALLAH ampunilah q....
    hanya dg takwa nafsu bisa terarah..
    takwa adl jauhi apa yg di larang dan jlankn ap yg di perintahkan...yaitu apa yg trkandung dlm Alquran &hadits..
    Dekat wanita adl ujian iman..apakh yakin imanmu tlah kuat...
    Sungguh hati ini mudah terbolak balik..
    Teguhknlah hati kami Ya Rabb penuhilah hanya dg cinta pda Mu...agar yg kami kerjakan hanya mgharap ridhaMu...

    BalasHapus
  45. Alhamdulillah kakak.
    lebih semangat nan mantap menjaga hati :) setelah bc artikel ini

    BalasHapus
  46. Komentar ini telah dihapus oleh administrator blog.

    BalasHapus
  47. @anonim, Sebaiknya Anda lebih banyak baca dulu.

    BalasHapus
  48. Hai,anonim 1,pernah kelilipan kapak gk?

    BalasHapus
  49. sangat bermanfaat dan menambah wawasan min...
    http://asyarh.blogspot.com/2014/02/hadits-tentang-pacaran.html

    BalasHapus
  50. Berarti yg jomblo malah lebih baik..

    BalasHapus

Jangan jadi silent reader, giliranmu bercuap-cuap ria.

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...