Senin, 13 Agustus 2012

Saat Ikhwan Menyatakan Cinta



Dunia remaja... salah satu saat dimana arus kehidupan paling deras. Betul kan? Di antaranya juga masalah virus merah jambu yang mulai menjangkiti para remaja bahkan para santri. Bagaimanapun santri bukanlah malaikat, mereka juga manusia bahkan sedang mengalami masa yang ababil. Termasuk aku sendiri yang juga masih hijau, hehehe.

Tapi ada yang aku gak ngerti. Ada ya santri pacaran??? Padahal pesantren udah jelas banget ngasih hukuman buat yang pacaran akan dikeluarin dari sekolah, terus udah bener-bener misahin jarak antara santri ikhwan maupun santri akhwat. Gak tahu gimana sejarahnya, yang pasti awal dari pacaran biasanya mulai dari si santri ikhwan nembak santri akhwat. Betul atau betul?

Padahal ya, santri ikhwan yang nembak santri akhwat itu sama sekali gak keren. Sekilas aja terlihat jantan, “berani menyatakan perasaan.” Tapi menurutku yang keren adalah yang tetap diam di tempat, menyadari bahwa pintu hijab tertutup rapat. Dan yang nembak akhwat sama sekali gak keren. Kenapa gak keren?

1.       Bukti hatinya lemah dan sakit. Gak bisa nahan godaan hawa nafsu dan hasrat SESAAT.
2.       Dia membuat si akhwat merasa telah gagal menjaga hijab
3.       Bukti bahwa dirinya sendiri telah gagal menjaga hijab.
4.       Tidak menyadari bahwa tanggung jawab dari ucapannya itu SANGAT BESAR. Emangnya sudah siap nikah, bro? Belum kan? Lalu apa yang kau inginkan dari nembak akhwat itu? Luruskan niat! Benahi hati!
5.       Bermain-main dengan kado istimewa buat sang isteri nanti. Jangan sampai ucapan terkeren itu udah gak spesial lagi keluar dari lidahmu.
6.       Tidak ada prinsip keimanan yang dipegang teguh bahwa dirinya calon imam keluarga. Harus mampu menata diri!
7.       Berpikir pendek.
8.       Tidak mampu menjaga lisannya
9.       Kemana larinya ilmu agama yang sudah kau pelajari bertahun-tahun???
10.   As far as I know, kebanyakan para santri ikhwan akhwat gak bisa ketemu ini nembak lewat facebook, sms, atau surat. Bukankah itu artinya belum bisa bertanggung jawab? Bukankah artinya pengecut?? Kalau disuruh ke bapak si akhwat berani gaakkk???
11.   Takut nanti gak laku.
12.   Tidak sabaran
13.   Bukti bahwa dirinya tidak percaya  takdir Allah
14.   DLL (Dan lupa lagi. Hehe)

Buat para akhwat juga yey, di Inggris, anggota keluarga kerajaan seperti Ratu itu gak ada yang berani megang-megang loohh, tanda bahwa dirinya amat sangat dihormati. Jadi kalo kalian dipegang-pegang.... idihh.... itu artinya kalian gak dihormati. Masa kalian mau mengorbankan kehormatan kalian lantaran terbawa perasaan SESAAT??? Ogah layaw....

Nah lo! So, buat yang lagi jatuh cinta nih, aku tahu betapa dalamnya perasaan itu, tapi simpan aja dulu deh rasa sukanya dalam box.  Buka boxnya nanti aja kalau akad terucap. Kalau mau nembak akhwat pikir dulu deh 1001 kali. Sebenarnya kalian nembak akhwat untuk apa???


Reaksi:
Comments
8 Comments

8 komentar:

  1. Makasih banyak ya Maryam, aku harus bisa mengendalikan diri & menahan isi hati untuk tidak pacaran.
    Sebenernya aku juga harus bisa tahu apa tujuan aku nembak seorang akhwat :p
    sekali lagi makasih buat infonya :D
    bermanfaat :)

    BalasHapus
  2. subhanallah.. setuju banget sama tulisannya ukhtii :) izin share ya

    BalasHapus
  3. @Resti Afrista, silakan.........

    BalasHapus
  4. Keren bgt :') boleh aku tulis ulang di blog aku gak kak? :D

    BalasHapus
  5. @Hana nur rohmah, boleh bangeet... asal cantumkan sumber. Gak juga gapapa.

    BalasHapus
  6. waaa makasih kaa~ pasti aku tulis sumbernya lagi kok kak :DD
    update lagi dong kaa, tulisannya sangat menusuk :'))

    BalasHapus
  7. @Hana Nur Rahmi, setelah tanggal 25 ya Hana... makasih sarannya.

    BalasHapus

Jangan jadi silent reader, giliranmu bercuap-cuap ria.

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...